Make your own free website on Tripod.com

MALAIKAT PUN BERTENGKAR?

Cerita ini dipetik dari Rasullah s.a.w. katanya, "Ada seorang umat sebelum kamu yang telah membunuh sebanyak 99 orang.  Setelah itu timbul penyesalan dan keinsafan pada dirinya lalu ia pun pergi berjumpa dengan seorang alim untuk mengetahui akan kesudahan nasibnya".  Jawab tuan guru ini, "Tidak ada taubat bagimu, perbuatanmu itu telah melampaui batas".  Kerana kecewa mendengar keputusan yang demikian lalu dibunuhnya pula tuan guru ini.  Pergi pula ia kepada tuan guru yang lain dan memberitahu akan perbuatannya yang telah membunuh 100 orang serta ingin mengetahui akan kesudahan nasibnya.

Jawab tuan guru yang kedua,  "Aku sendiri tidak tahu akan kedudukanmu dan Allahlah yang berhak mengadilinya.  Adalah lebih baik kamu pergi ke tempat yang bernama Busra yang mana penduduknya terdiri dari mereka yang beriman dan taat kepada Allah.  Bila berada disini kamu tidak perlu risau taubat kamu akan diterima atau tidak.  Ataupun kamu boleh juga pergi ketempat yang bernama Kafrah dimana penduduknya terdiri dari mereka yang suka membuat maksiat serta amalan ahli nereka.  "Pergilah lelaki ini menuju kedua tempat berikut.  Dalam perjalanan tiba-tiba ajalnya datang maka katilah ia diantara dua persimpangan jalan tersebut.

Turunlah Malaikat Rahmat dan Malaikat Azab dan sama-sama bertengkar untuk mengambil lelaki ini.  Lalu pengadilan dibawa kepada Allah.  Maka Allah memerintah kedua malaikat pergi mengukur jarak dua persimpangan diantara Busra dan Kafrah.  Setelah diukur maka didapai lelaki ini mati jaraknya lebih dekat dengan Busra dan kadarnya hanya lebih sejengkal dari Kafrah.  Maka Malaikat Rahmat pun mengambilnya dan masuklah ia kedalam golongan orang yang diberi keampunan.  Begitulah betapa besarnya nikmat Allah serta kasih sayangNya terhadap hamba-hambaNya, jadi kenapa kita masih mahu tunggu hinga hari esok!