Make your own free website on Tripod.com

LELAKI FASIK TETAPI DICINTAI ALLAH

 

Seorang  lelaki dari umat Nabi Musa suka melakukan kerja-kerja fasik dan tercela.  Penduduk kampung itu sudah tidak tahan lagi dengan sikap serta perbuatannya lalu mengadu kepada Nabi Musa.  Berdoalah nabi Musa kepada Allah s.w.t setelah buntu bagaimana untuk mengatasi masalah lelaki ini . Maka Allah pun mewahyukan kepada Nabi Musa agar lelaki ini di buang daerah dan di bawa ke tempat yang sunyi yang tiada berpenghuni. Setelah berberapa hari lelaki ini tinggal bersendirian tiba-tiba ia diserang penyakit.  Oleh kerana ia keseorangan dan tiada siapa untuk pergi mengadulah  ia kepada Allah katanya “Ya Tuhanku.! Jika ibuku ada di sisiku sudah pasti ia tetap menyayangiku dan jika ayahku sudah tentu ia akan menolong memandikan dan mengkafankanku” 

 

 “Jika isteriku berada bersamaku sudah tentu bercucuran air matanya melihatkan saat-saat perpisahan aku denganya dan jika anak-anakku juga bersama sudah tentu mereka akan berdoa buatku “Ya Allah.! Ampunilah segala dosa ayah kami, sesungguhnya dia di dalam keadaan putus asa tetapi janganlah Engkau putuskan rahmatMu darinya” Selesai dari pengaduanya ini maka lelaki ini pun mati.Allah pun mewahyukan kepada nabi Musa “Wahai Musa.! Pergilah kamu ke tempat pembuangan lelaki dulu kerana di sana ada seorang waliku telah meninggal” Bila tiba di sana Musa melihat ada bidadari serta malaikat sedang mengelilingi sesuatu .Setelah Musa melihat lelaki yang dimaksdukan ini ia menjadi hairan lalu bertanya kepada Allah “Bukankah lelaki ini yang Engkau murkakan dulu.?” Firman Allah “Benar wahai Musa tetapi aku amat kasihan kepadanya kerana rintihan penderitannya sedang ia berjauhan dari keluarga pula.  Oleh itu aku kirimkan bidadari dan juga malaikat untuk menghiburkan hatinya. Wahai Musa ! Jika seseorang yang tidak berkeluarga mati maka semua penghuni langit dan bumi akan sama-sama bersedih kerana kasihan kepadanya sebab itu bagaimana mungkin aku tidak kasihan kepadanya sedangkan Akulah Zat Yang Maha Pengasih dan Penyayang dari segalanyua".