Make your own free website on Tripod.com

ISTERINYA SEORANG KHUNSA

  

Semasa Khalifah Ali r.a. memerintah maka terjadilah persitiwa yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Seorang lelaki telah berkhawin dengan seorang wanita khunsa (memiliki dua alat jantina) sisuami juga menghadiahkan seorang jariah kepada isterinya.  Setelah beberapa lama maka isterinya yang khunsa itu pun melahirkan anak.  Selepas itu tiada berapa lama timbul nafsu berahi wanita khunsa ini terhadap jariahnya.  Akhirnya jariah ini pun melahirkan anak juga.

 

Masyarakat menjadi gempar dan peristiwa ini terus tersebar hingga sampai kepada pengetahuan Khalifah Ali .Khalifah terus menghantar seorang pakar untuk mengesahkannya.  Ternyata wanita khunsa ini mengalami haid seperti perempuan serta keluar mani dari dua alat kelaminya.  Dia boleh di jimak oleh suaminya serta dapat pula menjimak jariahnya.  Untuk menentukan jantina sebenar wanita khunsa ini Khalifah Ali tidak ketandusan akal.  Beliau menghantar pakar untuk menghitung tulang rusuk wanita ini.

 

Hasilnya ternyata tulang rusuk sebelah kiri kurang satu dari kanannya.  Khalifah Ali lalu menetapkan bahawa wanita khunsa ini adalah lelaki.  Alasannya kerana ketika Allah menciptakan Adam yang tinggal keseorangan di dalam syurga, Allah lalu mengambil satu tulang rusuk sebelah kiri Adam dan di ciptakan Hawa daripadanya.  Oleh sebab itu tulang rusuk kiri Adam telah kurang satu.  Khalifah Ali lalu memisahkan perkhawinan wanita khunsa ini dengan suaminya kerana ianya di anggap tidak sah.